Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2020

Dear Empath, Ini 5 Cara Supaya Kamu Nggak Kewalahan!

Menjadi seorang empath tentu bukan hal yang mudah. Bisa merasakan energi semesta dan harus menghadapi energi itu sendirian adalah hal yang melelahkan. Bahkan, orang-orang terdekat pun bisa jadi kewalahan saat harus menghadapi emosi empath yang bisa berubah dalam waktu sekejap. Dari sekian banyak tulisan yang saya buat, banyak pesan masuk yang berisi soal bagaimana cara terbaik bagi para empath untuk mengelola energi. Oke, saya sendiri sebenarnya belum cukup matang untuk bisa memberikan panduan. Tapi, mari kita lakukan apa yang sudah saya sering lakukan dan mari kita coba insight dari referensi para empath yang pernah saya baca.
#1: Jangan jadikan meditasi sebagai senjata! Banyak literatur yang menyarankan para empath untuk membuat “perisai” diri dengan bermeditasi dan membayangkan cahaya berwarna putih untuk melindungi tubuh dan jiwa kita dari “serangan” energi negatif. Tapi, membuat perisai dan bermeditasi juga butuh energi. Kalau kita sudah kewalahan, pasti akan sangat lelah untuk bisa…

Kenapa Perempuan Diam Saat Mengalami Pelecehan Seksual?

Saya pernah mendapatkan catcalling maupun pelecehan seksual, baik di sekolah maupun tempat kerja. Tapi, saya hanya terdiam dan bertanya-tanya dalam hati, “apa pakaian saya terlalu terbuka?” atau “apa saya bersikap menggoda sehingga laki-laki memperlakukan saya seperti itu?”, dan kemungkinan-kemungkinan lain yang belum pasti. Hingga suatu hari, saya pernah mendapatkan pengobatan spiritual dari seorang laki-laki yang menyuruh saya berbaring dan terdiam begitu saja ketika dia menyentuh alat kelamin saya. Selesai berobat, saya masih saja terdiam. Saat itu, saya hanya bertanya dalam hati, “apa memang pengobatannya harus begitu?” Jika saat itu saya berteriak, apakah saya akan selamat? Jika setelahnya saya melapor pada seseorang, mungkinkah hanya dianggap angin lalu? Lebih buruk lagi, mungkin akan dimarahi karena dianggap sebagai perempuan yang tidak bisa menjaga diri. Kasus pelecehan seksual sering kali mengusik telinga dan hati saya, apalagi jika sudah ada komentar dari kaum perempuan sendiri…

Menjadi Anak Sulung: Anugerah atau Musibah?

“Enak ya jadi anak pertama, bisa nyuruh-nyuruh adiknya.” Begitu kelakar yang sering didapat anak sulung dari adik-adik atau orang-orang sekitarnya. Anak pertama memang sering kali diasumsikan sebagai individu yang dominan, perfeksionis, dan cenderung kurang fleksibel. Tapi, apa benar demikian? Beberapa waktu lalu saya sempat merasa lelah menjadi anak sulung. Bukan cuma bertugas sebagai kakak yang wajib memberi teladan yang baik, tapi juga bertugas menggantikan sebagian atau bahkan seluruh tugas orang tua jika mereka sudah tiada.
Mengalami masa percobaan yang berat Di satu sisi, anak sulung lahir sebagai kado pertama bagi orang tua sehingga mereka cenderung mendapatkan banyak perhatian yang mungkin tidak didapat adik-adiknya. Psychology Today menyebutkan, anak sulung cenderung mendapatkan kasih sayang penuh dari orang tua sehingga tumbuh menjadi anak yang penuh percaya diri. Di sisi lain, anak sulung juga mengalami masa percobaan yang berat. Ketika orang tua memiliki anak pertama, kebanyaka…